International Relations Assignments and Others

include in assignments, jobs, and news around me..!!

Hobbes, Rousseau, and Kant’s Thoughts on Closed Borders of Gulf States for Syrian Refugees

The rise of Syrian refugees number in Turkey for instance, leads me into a very heart-breaking fact that they risk their life fleeing from their country to save their life. I see them in every corner in this city. That is such an irony. Syria’s neighbor like Turkey could provide shelter for the refugees who successfully make it to the borders. Even some other Europe states i.e. Germany, France, Sweden, Italy, and United Kingdom show a quite incredible number of refuges accepted. Yet, why the Gulf States (Saudi Arabia, Bahrain, Kuwait, Qatar, Oman, and the UAE), in which geographically close with Syria, precisely did not do the same thing? Why these Gulf States keep their doors shut for Syrian refugees?

According to BBC, the citizens of these Gulf States have collected charity individually or collectively with total around $900M (£600M) through charitable organizations, and individual donations.[1] Yet when it comes to open their doors for refugees, these Gulf States remain silent. I set these questions to keep me on track while comparing Thomas Hobbes, J.J. Rousseau, and Immanuel Kant thought. I would come up with a conclusion about them in a simple line.

For Hobbes, war is not only a physical thing, but also something to do with insecurity. Where this insecurity comes from? Please put aside the insecurity that is caused by the ability of killing each other within the states among its citizens, this ‘now’ insecurity is referred to the refugees entering the states. He believes that outside world is chaotic and full of anarchy like what is now happening, i.e. in Syria. It is also being emphasized on that fear of instability that makes the Gulf states are reluctant to release an explicit policy related to refugees until now. It needs to mention that mostly Syrians are Shia and those Gulf States citizens are Sunni, which is in Hobbes’ lens will be a cause of insecurity inside the territory. We also have to notice the long history of a long-run conflict between these two ideologies.

When Hobbes believes that when you keep your chaotic neighbors outside, you will be protected by what he called sovereign. It will put the anarchy outside the locked door. As long as those refugees (as I consider as the citizens of other state) do not enter the territory and the state remains in their territory, then peace is achieve-able. These Gulf States will enjoy the peace when their enemies keep fighting each other outside. He underlines the function of a government to provide the security for its citizens –or peace­– and that is exactly the Gulf States are doing right away, not to emphasize on the absolute power of the state. This reminds me that there are two main features that Hobbes always emphasizes: the absolute sovereignty from the inside manifested in a central authority and a strong kind of demarcation to outside anarchy. The first point I might not elaborate any further but second point is the most important. Keeping outside world as the common enemy for the ‘maintained’ peace inside is the best reason to stay in peace.

The capability of killing each other of Hobbes’ statement is challenged by Rousseau by saying that the first thing men would like to do when facing a danger is fleeing away. According to his statement, I will rather see that Rousseau points a pro with refugees. Rousseau agrees with refugees who flee to save their life. Yet when it comes to the peace itself, Rousseau believes that a peace could be asked from the society. If the society agrees to put their private interests behind and public interests in the front, then the peace is established. However, something bothered my mind when he states that the more state grows bigger in terms of territory or citizens, the clash of interests is more intense and the peace is disturbed. Connecting it to refugees issue, when a number of refugees enter the states there will be a clash of interests not only among the natives but also between the natives and refugees. The Gulf States are quite not sure about the chance they could manage these competing interests. Thus, he would be rather in the somewhere in between of agreeing the incoming refugees or not. But for this point, I consider that he is more moderate compare to Hobbes.

Not all the interruptions of peace will lead to war. Accepting refugees is considerable as long as they will not challenge the maintained peace within the states where I personally see it is quite impossible according to his proposed exception. Thus, he would say that the refugees might interrupt the peace in the Gulf States, yet it would not lead to war in those states. But when these states consider that all the refugees are enemies whom the states (or the citizens) never feel insecurity with, then states would have to decide whether to accept these enemies inside the border or keep them outside. This Rousseau’s standpoint is likely a flexible and confusing one compare to Hobbes and Kant.

Through the ideas of Kant, outlining his perspective on the need for hospitality for every refugee he considers that friendliness eventually becomes a way for a solidarity. It was born from an ancient intuition in man’s inner that according to Kant as a moral law. A deontological ethic that leads every good deed must help refugees. Kant assumes human behavior is always guided by the ancient intuition, a perspective of a very decent man, to treat the refugees not with hostility. In the term of morality compared to other two philosophers, Kant will be the top one. His idea affirms the metaphysical assumptions including the rights of cosmopolitan hospitality. Cosmopolitanism carries demand for a global federation to ensure that every person who visits or flee to another country should be treated graciously. He believes that nobody has the right for occupying any part of the earth, in this case I refer it to the states that are govern by human. However, Kant through reason and moral law also presupposes self-sufficiency in human beings, free from the confines of attitude structure and others. Man is expected to decide and build an understanding of autonomy with his rationalism.

Kant would definitely curse the policy of closing border for refugees that the Gulf States are doing right away. Even they offer the humanitarian help in some other forms, Kant still considers that Gulf States are not rational. The Gulf States possess no part on earth, they have borders but there is also a rational thinking that should be done by these states. There are questions they should answer, “What would they do if they are in the refugees’ shoes? What will they think and do if their neighbors close their door for them?”. If they follow their rationality, they will open their door. Yet, they do not open the door means they do not follow their rationality based on Kant.

So..

When I try to be in their point of views, I would say that mostly the context of the world and international relations now are different compared to their era. Yet, their thought somehow still fit for some cases, one of them is refugees issue. The common point that they have is put the human life (our life) in a very first place, yet they come up with different way to answer my questions with their different sight in seeing this issue. For me, Hobbes is very strict in this sense with his insecurity, Kant with his morality will come with a loose tight and Rousseau is in between them with his quite confused standpoint.

[1] BBC. Michael Stephen. 2015. Migrant crisis: Why the Gulf states are not letting Syrians. [Online] inhttp://www.bbc.com/news/world-middle-east-34173139. Accessed on November 29, 2015.

Advertisements

Dear Scholarship Seeker, Please Try this TÜBİTAK Scholarship!

Well, how’s going? Judulnya aja bahasa Inggris, isinya tetep bahasa Indonesia dong!

Berapa hari ini saya pengen banget nyelesein satu post di blog yang udah mulai debuan ini. LOL. Tapi, karena libur lebaran yang super singkat, Kamis-Jumat ditambah Sabtu-Minggu karena weekend, maka saya sejenak meninggalkan Ankara menuju Izmir, Pamukkale, dan Ephesus. Ada banyak yang bertanya pada saya bagaimana saya bisa memulai kuliah di Turki. Sepertinya, saya harus menceritakan prosesnya sebagai bahan pertimbangan kepada kalian yang saat ini berstatus ‘fakir beasiswa’, begitulah saya dan 14 teman angkatan lainnya dulu menyebut diri kami. Alhamdulillah saat ini kami sudah berpencar di seluruh dunia (Malaysia, China, Australia, Inggris, dan Turki). *blushing

Hal yang harus kalian tanamkan dalam diri kalian adalah: saya pasti bisa mendapat beasisiwa. Syukurnya angkatan kita (yang baru lulus tahun 2012-an ke atas), beasiswa udah tumpah ruah terutama LPDP itu yang konon telah mengeluarkan 5000an mahasiswa ke seluruh dunia.

Nah, bagaimana dengan saya? Tentu bukan. Saya bukan penerima LPDP. Secara, LPDP tidak mengirim mahasiswa ke sini selain untuk belajar ilahiyat atau Ilmu Agama. Saya? Saya adalah anak HI sejati. *angkat topi

Tepatnya, saya adalah penerima beasiswa dari The Scientific and Technological Research Council of Turkey (Turkish: Türkiye Bilimsel ve Teknolojik Araştırma Kurumu, TÜBİTAK) dengan skema 2215 TUBITAK Graduate Scholarship for International Students periode I tahun 2014. Beasiswa ini untuk seluruh calon master dan PhD dari semua negara di dunia. Jadi, kualifikasinya cukup ketat namun karena belum begitu dikenal banyak orang, ini bisa jadi salah satu jalan kalian untuk belajar di Turki. Kalian bisa search dengan keyword tersebut atau langsung ke link TÜBİTAK.

Syaratnya pun mudah, seperti yang kalian tahu (kalian sudah search kan? Kalau belum, search dulu lah sebelum membaca lanjutannya) bahwa TÜBİTAK tidak mewajibkan penerima beasiswanya untuk mahir bahasa Turki atau bahasa Inggris namun jika kalian memiliki sertifikat bahasa (TOEFL PBT, TOEFL iBT, IELTS, atau sertifikat diakui lainnya) maka jangan sungkan untuk menyertakan di online registration kalian. Eits, jangan senang dulu! Syarat bahasa Inggris tidak akan bisa kalian hindari. Walaupun di TÜBİTAK tidak diwajibkan, namun kalian wajib menyertakan sertifikat kemampuan bahasa Inggris saat kalian mendaftar universitas berbasis bahasa Inggris di Turki. Minimal kalian bisa lewat requirement-nya, kalian aman.

Sekarang, mari kita masuk ke tips yang mungkin jarang kalian ketahui. Psst, ini cuman tips dari saya dan beberapa teman yang berhasil tembus aneka beasiswa lainnya. Jadi, bisa kalian jadikan pedoman atau hanya sekedar lalu. Tak apa.

  1. CV alias Curriculum Vitae, ada beberapa beasiswa yang tidak require format CV baku. Jadi, saatnya kalian memberi tampilan layout CV terbaik kalian. Untuk urusan akademik, sertakan juga seminar-seminar yang telah kalian hadiri baik sebagai speaker or participant. Tentunya, seminar yang berkaitan dengan keilmuan kalian. Kalau kalian anak HI trus nampilin seminar bengkel otomotif, ya board commission beasiswa kalian bakalan bingung buat assess application kalian “wah ini anak HI tapi bisa buka bengkel, kok nglamar beasiswa segala?” Gak cuma seminar, tapi kegiatan akademik dan non akademik di kampus dan luar kampus kalian skala lokal sampai global juga wajib dicantumin. Misalnya, kalian aktif di organisasi volunteering di luar kampus, itu bakalan jadi nilai lebih kalau kalian mengajukan beasiswa di bidang yang bisa dibilang rada deket ama kegiatan kalian. Apalagi, kalau IPK kalian menjulang tinggi dengan aneka kegiatan non akademik yang kalian ikuti, duhai calon penerima beasiswa yang potensial. Oh iya, pengalaman kerja (magang atau pro) bisa juga jadi poin lebih. Board commission bakalan menganggap bahwa karena kalian pernah kerja maka kalian adalah orang yang cukup berkualifikasi. Terlebih, jika tidak ada space lama antara hari graduation kalian dan hari pertama kalian kerja setelah lulus. For sure, it will be a very good CV.
  2. Statement of Purpose (SoP), nah kalau yang ini saya rada bingung. Ada yang bilang, bikin SoP seresmi mungkin. Tapi, saya sendiri percaya bahwa kalimat pertama dalam SoP mu akan berpengaruh terhadap penilaian board commission. Maka dari itu, saya membuat SoP saya dimulai dengan kata-kata yang tidak biasa. Saya tidak memulai dengan kalimat “My name is…. And I am….” Atau “Let me first introduce myself, I am…” Saya memulai SoP dengan kata-kata yang saya yakin board commission akan tertarik untuk membaca kalimat saya selanjutnya. I believe that trying different approach, despite the proven old school style one, will make you become someone unique in their eyes. Jadi, silakan kalian memikirkan kata-kata unik versi kalian. Tapi, unik bukan berarti informal loh. Stay formal! It is a must. Yet, create something unique and “sell something”. If you know what I mean.
  3. Reference, kita masuk ke sesuatu yang bukan kontrol kalian. Jadi, berbaik hatilah kepada dosen, professor, ketua jurusan, dekan, dan rektor kalian. Mereka inilah orang-orang yang berjasa meloloskan kalian kelak, sebaiknya salah satunya adalah pembimbing skripsi kalian. Tentunya, jika kalian memiliki hubungan baik setelah adegan siding skripsi. Jika tidak, kalian bisa mencoba dosen lain yang pernah terlibat dengan kalian di salah satu proyek atau kalian termasuk outstanding student di kelas mereka. Ada beberapa beasiswa yang memberikan format baku penulisan referensi. Jadi, kalian tidak punya pilihan lain selain memberi format itu kepada calon referee Adapula yang memberikan format bebas, jadi hanya bermodalkan kop surat institusi kalian, tandatangan referee, dan stempel basah maka kalian bisa memiliki surat referensi ini. Satu-satunya saran untuk yang satu ini adalah pilihlah referee yang benar-benar mengenal kalian sehingga bisa dengan baik hatinya menjelaskan bahwa kalian adalah kandidat potensial untuk program yang kalian lamar. Kalau referee kalian tidak begitu mengenal kalian, mereka tidak akan mampu menjelaskan atau meyakinkan board commission dengan referensi mereka bahwa kamu adalah on top student. So, please carefully choose the right man! *lo kira milih jodoh?

Untuk persyaratan selanjutnya seperti scan passport, translated Bachelor/Master diploma and transcript, dan online application, sepertinya tidak ada tips deh. LOL. Oh iya, ada loh beasiswa yang mensyaratkan IPK tertentu, jadi perhatikan terlebih dulu. Tapi, jarang kok. Adapun syarat IPK-nya untuk master palingan di atas 3.0 dan menurut saya IPK itu memang syarat umum mendaftar di universitas luar negeri. Jadi, wajar saja.

Oh iya, TÜBİTAK ini tidak mensyaratkan adanya Letter of Acceptance (LoA) dari universitas di Turki. Jadi, setelah kalian diumumkan sebagai penerima beasiswa barulah kalian bertualang mencari universitas di Turki. Gosip dari grup FB penerima beasiswa ini, IPK menjadi pertimbangan besar. Semakin tinggi IPK kalian, maka kalian akan dinilai sebagai outstanding one. Tapi, bukan fakta kok. Jangan terpengaruh!

Biasanya beasiswa ini dibuka Februari-Maret dan September-Oktober tiap tahunnya. Ada dua periode penerimaan pendaftaran. Hasilnya akan diumumkan 2-3 bulan setelah deadline. Kalian harus sabar sembari menebar pukat harimau aplikasi beasiswa kalian dimanapun sesuai kemauan kalian. Berbeda dengan LPDP, beasiswa ini tidak mengadakan tahap wawancara. Jadi, setelah kalian menerima surat penerimaan maka kalian memiliki waktu 12 bulan atau 356 hari tertanggal surat tersebut untuk harus TERDAFTAR di salah satu universitas di Turki. Setelah menerima surat itu, kalian harus mengirimkan dokumen asli yang diminta (kecuali paspor) ke kantor TÜBİTAK di Ankara paling lambat 60 hari. Jika tidak, kalian dianggap mengundurkan diri dari beasiswa tersebut. Saya dulunya menggunakan jasa POS Indonesia, 2-3 minggu bisa tiba dengan selamat dengan biaya yang jauh lebih murah ketimbang FedEx dan DHL.

Tahap selanjutnya adalah mendaftar di universitas. Tapi, tunggu di post selanjutnya ya.. Teruslah berusaha!

Anak Gaul Kekinian

Well, kali ini saya pengen bahas sesuatu yang cukup irritating dan ya sebenarnya cuman opini pribadi. Tapi, bolehlah jadi bahan diskusi ringan.

Jadi gini, socmeds adalah hal yang wajib punya kalau mau gaul ala anak muda jaman sekarang. Ya, katanya sih gitu. Mulai dari Friendster, Facebook, Twitter, Instagram, dan yang paling baru ya Path. Awalnya sih, saya gak begitu minat dengan kepemilikan akun-akun di socmeds itu. Tapi, atas dorongan temen-temen, akhirnya saya punya. Jujur, mereka menggeser ‘nilai’ sms dan telepon menjadi sesuatu yang lebih sakral. Apa-apa berita ya lewat free chat services kaya BBM messenger, path talk, line, and so on. Katanya, gratisan yah walaupun harus beli paket internetan. Ya sebenarnya sama aja kan pake pulsa. Bingung. Well, kalau gak mau ketinggalan ya wajib punya ginian. Fine.

Kalau mau ngobrolin semua socmeds di atas, gak mungkin cukup waktu buat saya nulis. Capek kok. Nah, ternyata ada efek lain di balik munculnya socmeds tersebut yang mungkin gak disadari oleh sebagian kita anak muda. Kita jadi konsumtif. Yap, konsumtif dan ikut-ikutan.

Jargon yang selalu dibawa ama socmeds itu adalah “share something”. Punya socmeds ya apalagi kalau bukan buat “pamer”. Maaf ya, saya lebih suka menggunakan kata pamer ini. Pamer lagi dimana, pamer ama siapa, pamer punya apa, dan segala jenis pamer lainnya yang dibungkus dengan menu “share” di layar hape touchscreen. Nah, budaya pamer ini bakalan nge-hit banget karena ada semacam budaya ‘tanding-tandingan’ ala ala. Okay, let me be clear!

Mari kita ambil contoh, instagram. Salah satu socmeds yang ternyata masih dipakai saat ini walaupun kemunculannya telah disusul oleh Path. Instagram sendiri pertama rilis tahun 2010 dan okay, saya juga punya instagram dengan posting-an pertama sekitar 132 weeks ago. Mmm, 2 tahun setengah gitu lah. Lumayan sih, awalnya karena saya emang suka mantengin foto-foto orang yang bukan selfie tentunya.

Nah, kayaknya sekarang ada pergeseran kan? Kita sepakat kalau yang terjadi di instagram, ingat ya kali ini contohnya cuman instagram dan kita lupain dulu socmeds yang lain, adalah hal yang memiriskan? Well, gini.. Budaya pamer yang saat ini bener-bener nge-trend banget adalah ‘tap for details’ caption yang ada di posting-an foto si pemilik akun. Oke, oke, paling keliatan adalah kalau kamu surfing di instagram milik para fashion bloggers. Ada tuh brands fast fashions yang di-tag biar kesan kece-nya dapet. Misalnya: H&M, Zara, Bershka, dan yang lainnya. Akhirnya, para followers mereka yang notabene adalah anak muda bakalan ngikutin kan? Namanya aja followers. Ya kerjanya ya ngikutin.

Tapi pernah gak kepikiran kalau definisi kece dan keren mereka sama sekali berdampak serius khususnya di kalangan anak muda. Anak muda makin konsumtif dan ikut-ikutan. Beli ini beli itu dengan harga yang cukup mahal. Ada yang baru, beli lagi. Intinya cuman beli, beli, beli, dan beli. Bagi mereka, merek pakaian yang saya sebutkan di atas adalah indikator ke-kece-an seseorang dan mudahnya mereka membuktikan bahwa mereka kece dengan memamerkan via socmeds yang mereka punya. Akhirnya, haters (yang sebenarnya hanya dimiliki oleh selebriti tapi entah kenapa sekarang orang biasa juga sepertinya punya haters) makin gencar menandingi orang-orang pamer ini dengan tentu membeli tandingan apa yang mereka posted. Ribet ya?

Jadi sebenarnya sama saja, budaya pamer dan saling menandingi semakin memperbesar yang namanya konsumerisme di kalangan anak muda Indonesia. Socmeds hanyalah media propaganda agar pamer ala selebriti dan tandingan ala haters makin menjadi-jadi.

Kalian tahu kan berapa banyak keuntungan yang didapat oleh produsen fast fashions itu sejak kemunculan dari socmeds ini? Tuh liat aja H&M yang baru muncul di Indonesia jadi hot item or must-have one, padahal bagi orang yang tinggal di luar negeri, brand ini biasa aja. Tapi di Indonesia? Aduh, gak usah ditanya deh. Tiba-tiba banyak bermunculan ‘insta-celeb’ yang dengan girangnya memamerkan atasan, bawahan, tas, sepatu, dan sebagainya dengan nge-tag official accounts dari brands yang saya sebutkan tadi. So, there they are: new insta-celebs with a thousand of followers since they mentioned ‘tap for details’ captions and #ootd hash tag to gain more likers for their posts. I mean: really?

Akhirnya, istilah fashion blogger semakin banyak digunakan oleh orang biasa tanpa latar belakang fashion untuk melanggengkan yang namanya budaya pamer merek ini. Kalau cara pakaian kamu oke dan banyak yang nanyain atau banyak yang memuji, maka jadilah kamu fashion blogger. Okay, fashion is a passion they said. Tapi, sebenarnya itu menjadikan orang semakin konsumtif. Okelah, mari tengok beberapa fashion bloggers or insta-celebs. Mereka kadang memamerkan walk-in closet mereka yang penuh dengan bebendaan yang kata mereka sendiri sudah old-fashioned dan mereka udah bosen gak mau pake. Aduh.

Kita minggir sejenak dari trendsetter. Mari kita ke followers yang sebenarnya lebih parah kondisinya. Kenapa parah? Terkadang, mereka yang tergolong followers rela menghabiskan uang jajan demi yang namanya ke-kece-an. Bukan cuman dalam hal pakaian, tapi juga tempat nongkrong. Ya dimana-mana nongkrong di café bakalan habis duit walaupun pesannya cuman es teh doang. Tapi coba deh kalo pesen cake dengan minuman dengan sajian yang sangat tidak tega untuk diicip. Bisa habis berapa coba dalam sekali nongkrong itu? Dan, pernah ngalamin kan ada adegan dimana kamu lagi duduk nongkrong di café (okay saya gak tau dalam rangka apa, saya gak mau nge-judge) trus ada beberapa orang take a picture dulu kue ato minumannya? Akuilah. Ada. Bahkan gelas reusable or wax disposal Starbucks bisa jadi objek pamer yang lagi in.

Memamerkan sesuatu yang lagi nge-hit adalah sesuatu yang wajar bagi sebagian orang yang tanpa menyadari mereka begitu konsumtif. Socmeds are there to exist those ‘must-show-off’ stuff. Yakin deh. Ke-kece-an seseorang bukan karena dia bisa menggunakan merek-merek fast fashions apapun atau yang masuk kuliah dengan menenteng gelas Starbucks atau juga yang selalu check-in lagi nongkrong dimana. Belum lagi kalau kita bahas tentang definisi sebenarnya dari socmeds dan asal muasalnya. Panjang, om.

Saya gak menyalahkan kepemilikan seseorang atas socmeds yang mereka punya. Para fashion bloggers itu kan sebenarnya lagi endorse merek. Wajarlah mereka pamer, toh dengan pamer mereka dapat duit. Lah kalau yang ngelakuin pamer-pameran itu masih berstatus followers? Okay, mungkin juga sih mereka mikir dengan pamer-pameran itu mereka bisa naik status dari followers jadi trendsetter. Well, itu hak kalian deh. Mau ini itu.

Tapi, bijaklah dalam melihat sesuatu. Bukan bermaksud menggurui, namun alangkah kerennya kalian kalau kalian mengetahui apa dibalik apa dan melakukan sesuatu karena kalian telah tahu. Jangan sampai kalian ngelakuin apa-apa, ikut-ikutan biar keren, tapi tidak tahu agenda apa di balik itu. Ya mungkin karena saya anak HI makanya rada gimana banget soal socmeds and giant business of fashions di luar sana. Saya cuman pengen berbagi karena miris kalo pantengin socmeds sendiri. Apa-apa serba dipamerin. Bukan iri ya, tapi kasian aja.

Hmmm, saya sedikit surfing tadi sebelum nulis ini. Saya attached beberapa links buat kalian ya! Setidaknya saya gak ngomong kosong nih. Selamat membaca!

The Huffington Post

http://www.huffingtonpost.com/shannon-whitehead/5-truths-the-fast-fashion_b_5690575.html

 The Guardian

http://www.theguardian.com/lifeandstyle/2011/may/08/fast-fashion-death-for-planet

The Mail

http://www.dailymail.co.uk/femail/article-1389786/Britains-bulging-closets-Growth-fast-fashion-means-women-buying-HALF-body-weight-clothes-year.html

Please Help!

Dear my fellow readers,

Are you international fast fashion brands (i.e. Bershka, Dorothy Perkins, Esprit, Forever 21, Gap, H&M, Mango, Marks & Spencer, Superdry, Topshop / Topman, Uniqlo and Zara) consumer? Have bought this brands for one or two? Or loyal consumer for those brands?

Here is I am asking for 4-5 minutes of yours. I have a friend doing his thesis on MBA programme in Putra Business School in Malaysia. In his research, he needs more correspondents to be surveyed. With due respects, please take a look into his questionnaire linked below:

https://docs.google.com/forms/d/12quD_Ptv_9ygrCqjbFU8k2_U2BGppccbkvwuWIrmlvs/viewform

Satkar Ulama's

Satkar Ulama’s

Christian Democratic Party

Well this time, I will discuss a little about politics in Europe. Europe is the most volatile political developments around the world. Since the 14th century until now, politics in Europe is likely to be the most interesting thing compared to other regions. There is a lot of differences of party point of views and in the same time, it can be said they have many in common origins or history in any different states. In fact, in relation to the European Union today, the domestic politics of each state -that is also formed from the ‘incumbent’ party- plays an important role in determining the future of this supranational organization.

One of the parties that holds an important role is the center-right wing party. In particular, I did not explain this party, because in different states, each party gains different number of votes and policies. This time, I took the example in Germany. The party was founded since post World War II and formed from two organizations: the Christian Democratic Union (CDU) of Germany and the Christian Social Union of Bavaria.

One influential figure in the ‘establishment’ of understanding (not only in Germany, but all over the world) in this kind of party is a French politician, Charles de Gaulle. More specifically, there is some emphasis in this Gaullism:

  1. National independence is a very important issue. Thus, the major parties tend to reject the decision at the EU level because it can be considered as a threat to national security.
  2. In terms of socio-culture, it is very traditional party therefore called a conservative party. However, this party is very supportive for technology progress. As for economic affairs, the party can be regarded as a promoter of free market policies.

In contrast to the Christian Democratic Party in France, in the German party tends to open with the EU platform and performs a downgrading of its nation’s sovereignty. One of important issues that this party has brought is the fact that this party offers a stability and anti-Communism. Thus, the party won many votes in the 1960s precisely the post World War II. This party is very directly opposite with the Social-Democratic Party.

 If the question arises: whether Protestant or Catholic who holds this party? So we have to look at the history and ideology brought by Protestant or Catholic, then match it to the agendas pursued by the party since its establishment until today.

Protestants who embrace the values ​​of puritanism assume that everyone should work for himself and the work itself is a worship to God. The more hard-working a person is, the more religious he is. As for Catholics, ‘the have one’ has the responsibility for ‘the have not one’. So we probably will often encounter in its discretions, this party is very conservative for social welfare as they are very pro with the welfare of workers, but in contrast to the social-Democrats.

I personally see that this party is arguably very unique because it is integrated with multiple views: liberalism, conservatism, and socialism at the same time. However, this party refused to be part of one of the political views. Thus, they are classified as a center-right party. I will describe in a frame to be more easily understood.

In my class yesterday, my lecturer Peter Widmann explains the formation of the agreement procession of Westphalia (1648) which must be very familiar to scholars of international relations. According to him, 30-year war (1618-1648) was seen as a war between Protestants and Catholics. Yet, it is likely to be as a ‘state’ conflict, which at that time the term of ‘nation states’ was not found. So that the treaty of Westphalia determined what the state is and nation states were formed could not conquer each other. They could only conquer other ‘region’ that is not occupied by any of them. Ever since, Alfonso de Albuquerque (Portugal) and friends began the expansion of the world.

This party tends to more economic development based and becomes much more secularized, if we see the development since its establishment many decades ago. There is a shift in religious values, but for the economic and social problems, the party still holds the value that they bring all the time.

Musium Bugis di Kerajaan Johor Bahru Malaysia

Kekerabatan Indonesia-Malaysia bukan hanya dari kesukuan Melayu. Tapi juga kesukuan Bugis. Jangan salah loh yaa! Di Malaysia sana, ada satu musium yang menyimpan segala sejarah suku Bugis. Namanya Muzium Bugis. Letaknya di Kampung Kerang, Pontian, Johor Bahru, Malaysia. Dalam musium ini sendiri sudah terkumpul sekitar 2000 artefak Bugis yang terdiri dari perlengkapan sehari-hari yang digunakan oleh masyarakat Bugis, perhiasan pribadi dan perlengkapan menikah, dan perlengkapan adat lainnya.

Kurator musium ini bernama Pak Cik Dullah, atau begitulah saya biasa memanggilnya. Pembawaannya yang ramah dan tentu saja menguasai sejarah kaum Bugis membuat saya terpukau oleh beliau. Dengan dialek Malaysia-nya, beliau dengan fasih menceritakan kepada saya bagaimana suku Bugis bisa sampai di Malaysia. Beliau sendiri memiliki darah Bugis. Pantas lah beliau begitu cinta dengan sukunya.

Pak Cik Dullah sendiri disebut sebagai Indiana Jones Malaysia. Selain karena postur tubuh yang tegap dan kulit kecokelatan bak seorang koboi, ketekunannya mengelola musium ini dari nol adalah hal yang patut diacungi jempol. Beliau menikah dengan seorang perempuan Bugis tulen yang merupakan kakak dari ayah saya. Jadi, saya bisa bilang saya punya paman seorang Indiana Jones. Hihihi.

Tapi bukan di situ letak kebanggaan saya. Ketika berkunjung di musium ini, yang tepat berada di bibir Selat Malaka, saya terpana dengan begitu banyaknya relik Bugis yang telah beliau kumpulkan. Bahkan bisa menyamai banyaknya artefak yang terdapat di Musium Fort Rotterdam, Makassar. Saat saya berkunjung 2012 lalu, musiumnya masih dalam tahap renovasi karena dipindahkan dari lokasi yang dulu. Sekarang, musiumnya sudah selesai.

Hal yang perlu diingat bahwa, kesukuan yang ada di Malaysia dan Indonesia menjadi bukti bahwa kita memiliki budaya yang sama. Tidak ada budaya yang hanya dimiliki oleh Malaysia atau Indonesia. Karena budaya itu milik Bugis dan Bugis berada di dua Negara ini. Budaya bukan dimiliki oleh Negara.

Musium ini resmi berada di bawah Kerajaan Negeri Johor, Malaysia, sebagai bukti penghargaan yang diberikan oleh Negara terhadap sejarah panjang suku Bugis yang menetap di Malaysia. Tidak dipungkiri juga bahwa suku Bugis dulu dan sekarang telah memberi kontribusi yang banyak bagi politik dan ekonomi Johor Bahru. Oleh karenanya, penghargaan Kerajaan Negeri Johor berupa pembinaan penuh bagi musium ini juga patut kita hargai dan begitu pula kita menghargai budaya sendiri.

PS. saya mau ngupload foto tapi dari tadi error terus ):

US Political Thought (A Brief History of Ambivalence)

Every nation has their own political view itself and for this time I want to discover a little bit about United States based on it’s history. According to Walter Russel Mead (2002) we can see that there’s a big different political thought from time to time and administration to another administration.

  1. Hamiltonian is more like mercantilist and close to being realist in their approach to power meaning.
  2. Jeffersonian is prefer to share the common view that the US is a “city upon the hill” it’s mean that they are promoting the US value by commercial intercourse.
  3. Jacksonian is more apt to seek an avoid involvement in the world affair.
  4. Wilsonian see that US values such us democracy & the rule of law are universally applicable & seek actively to promote them in the world.

In a row of time, US grown up as a powerful nation among the world and we can see it as a result of political thought development of Wilson administration. From here, we can bifurcate this Wilsonian thought become two parts (Max Boot, 2002):

  1. Soft Wilsonian or multilateralist who promote US values via international institutions, involve adapting the interest of others  &  making commitments that restrain the US as well as  its allies.
  2. Hard Wilsonian or unilateralist who promote the same values, but are less convinced  by need to form alliances.

If we closely watch the US political thought and see deeper the US constitutions and its values, some weird things will appear. This is only an ambivalence but still, it confused me actually what US really is. The values are:

1.         Internationalist and isolationalist moods.

2.         Unilateralism and multilateralism.

3.         Morality and realism

Powerful nation like US perhaps has more complex political though in the administration and policy making process. US supposed to be a great nation with no gap to criticize. But still, there is a gap or perhaps more gaps to criticize US for policy making process or political though.

 

 

 

Wilayah Sengketa Laut Cina Selatan (South China Sea Dispute Area)

Secara geografis kawasan Laut China Selatan dikelilingi sepuluh negara pantai (RRC dan Taiwan, Vietnam, Kamboja, Thailand, Malaysia, Singapura, Indonesia, Brunei Darussalam, Filipina), serta negara tak berpantai yaitu Laos, dan dependent territory yaitu Macau. Luas perairan Laut China Selatan mencakup Teluk Siam yang dibatasi Vietnam, Kamboja, Thailand dan Malaysia serta Teluk Tonkin yang dibatasi Vietnam dan RRC.

                Klaim dari  China yang menyatakan wilayah laut tersebut sebagai bagian dari Negara mereka banyak mendapatkan protes dari berbagai Negara di ASEAN (Association of South East Asian Nations), terutama Vietnam. Pernyataan China didasarkan pada nilai-nilai historis wilayah tersebut, dimana mereka menganggap bahwa secara historis, laut China Selatan merupakan bagian dari perairan China, bukan daerah perairan internasional, ataupun milik Negara lainnya. Kenyataan ini telah berdampak besar terhadap konsesus pembuatan hokum laut Jenewa di tahun 1958, dan perumusan berbagai resolusi mengenai hukum laut lainnya. Lokasi yang dianggap strategis dari segi ekonomi dan politik menjadi latarbelakang lainnya mengapa China ingin secara konstan mempertahankan lautan ini.

Sengketa yang terjadi di kawasan laut China Selatan tidak dapat ditinjau hanya dari aspek kedaulatan nasional saja. Sebab secara geostrategis kawasan ini jika dilihat dalam tata lautan internasional merupakan kawasan bernilai ekonomis, politis dan strategis. Kawasan ini menjadi sangat penting karena kondisi potensi geografisnya maupun potensi sumber daya alam yang dimilikinya. Tidak hanya itu saja, kawasan tersebut merupakan jalur pelayaran dan komunikasi internasional (jalur lintas laut perdagangan internasional), sehingga menjadikan kawasan itu mengandung potensi konflik sekaligus potensi kerjasama. Sebuah perairan dengan potensi yang sangat luar biasa, kandungan minyak dan gas alam yang tinggi juga peranannya yang sangat penting sebagai jalur perdagangan dan distribusi minyak dunia membuat laut china selatan menjadi objek perdebatan regional selama bertahun-tahun. Paling tidak ada 9 negara yang mengajukan klaim atas wilayah laut china selatan, belum termasuk negara-negara maju yang juga punya kepentingan tersendiri terhadap laut China selatan.

            Menganalisis secara keseluruhan kekayaan sumber daya alam di Laut China Selatan memberkan alasan yang kuat mengapa Negara seperti China, bahkan Amerika Serikat sering melakukan kebijakan yang dapat menggoyahkan perdamaian dan ketenangan di kawasan tersebut. Laut China Selatan memiliki kekayaan diantaranya terdapat cadangan minyak 213 milyar barel (10 kali lebih banyak daring persediaan minyak Amerika Serikat), serta terdapat gas alam yang jumlah keseluruhan sama dengan cadangan gas alam yang dimiliki oleh  Qatar.[1] Perkiraan kandungan minyak bumi di kawasan laut China selatan cukup beragam. China sangat aktif mengklaim kawasan laut China selatan karena pernah mengeluarkan estimasi kandungan minyak di kawasan laut China selatan sebanyak 213 bbl (billion barrels), sementara Amerika memperkirakan kandungan minyak di laut China selatan sebanyak 28 bbl. Seperti halnya minyak bumi, kandungan gas alam di kawasan laut China selatan juga beragam dengan angka yang sangat luar biasa.

            Selain sumber daya alam  laut China selatan, jalur pelayaran juga menjadi latar belakang kuat bagi negara-negara maju untuk menjadikan stabilitas kawasan laut China selatan sebagai prioritas dalam aktifitas politik luar negerinya. Sebut saja jepang, 80 persen import minyaknya diangkut melalui jalur kawasan laut China selatan. Amerika juga sangat membutuhkan kawasan ini untuk mendukung mobilitas pasukan militernya dalam melancarkan dominasi globalnya. Selain itu, Amerika juga mempunyai angka kerjasama perdagangan yang tinggi dengan negara-negara di kawasan laut China selatan. Dengan latar belakang potensi yang begitu besar, maka tidak berlebihan jika kawasan ini menjadi objek perdebatan multilateral.

Sengketa di Laut ChinaSelatan muncul sebagai salah satu konflik regional di kawasan Asia Tenggara yang sampai saat ini belum menemukan titik terangnya. Ini dikarenakan masing-masing negara yang terlibat dalam konflik ini tidak ingin mengalah dan menyerah begitu saja. Maka, tentu saja ketegangan di antara negara-negara yang terlibat itu dapat mengganggu stabilitas keamanan regional karena tidak menutup kemungkinan akan terjadinya perang di kawasan Asia Tenggara.

Secara geografis, kawasan Laut Cina Selatan merupakan perairan yang memanjang dari barat daya ke arah timur laut. Sebelah selatan berbatasan dengan 3 derajat lintang selatan antara Pulau Sumatera dan Pulau Kalimantan, tepatnya Selat Karimata, dan di sebelah utara berbatasan dengan Selat Taiwan. Letak geografis yang tidak menentu inilah yang menyebabkan beberapa negara merasa ikut memiliki hak atas perairan dan kepulauan tersebut. Serta ditambah lagi dengan pedoman aturan ZEE (Zona Ekonomi Eksklusif) 200 mil, dimana semua negara yang berbatasan dengan Laut Cina Selatan memiliki batas berdasarkan ZEE yang saling tumpang tindih sehingga menimbulkan masalah penentuan batas dan klaim wilayah.

Terdapat empat kelompok gugusan kepulauan di Laut China Selatan, dan karang-karang yaitu: Paracel, Spartly, Pratas, dan kepulauan Maccalesfield. Meskipun sengketa teritorial di Laut China Selatan tidak terbatas pada kedua gugusan kepulauan Spartly dan paracel, (misalnya perselisihan mengenai Pulau Phu Quac di Teluk Thailand antara Kamboja dan Vietnam), namun klaim multilateral Spartly dan Paracel lebih menonjol karena intensitas konfliknya. Di antara kedua kepulauan itu, permasalahannya lebih terpusat pada Spartly, yang merupakan gugus kepulauan yang mencakup bagian laut China Selatan, yang diklaim oleh enam negara yaitu China, Taiwan, Vietnam, Brunei, Filipina, dan Malaysia, sementara Kepulauan Paracel dan juga Pratas, praktis secara efektif masing-masing sudah berada di bawah kendali China dan Taiwan. Laut China Selatan jadi rebutan karena adanya perkiraan cadangan minyak dan gas di Kepulauan Spratly yang besar. Analisis Clive Schofield dan Ian Storey di asiaquarterly .com menyebut 1-2 miliar barrel minyak dan 225 tcf (triliun cubic feet) gas alam.Sementara estimasi lembaga statistik Amerika Serikat, Energy Information Administration (EIA) menyatakan di bawah Spratly terdapat sedikitnya 7 miliar barrel minyak dan 150,3 tcf (triliun cubic feet) gas alam.

Sengketa yang terjadi di kawasan tersebut menyebabkansejumlah Negara yang bersengketa memberikan penamaan yang berbeda tergantung atas klaimnya, Taiwan misalnya menamakan Kepulauan Spartly dengan Shinnengunto, Vietnam menyebut dengan Truong Sa (Beting Panjang), Filipina menyebut Kalayaan (kemerdekaan), Malaysia menyebut dengan Itu Aba dan Terumbu Layang-layang, sedangkan RRC lebih suka menyebut Nansha Quadao (kelompok Pulau Selatan). Masyarakat internasional menyebutnya Kepulauan Spartly yang berarti burung layang-layang.

            Beberapa alasan dibalik kenyataan ini dapat dilihat dengan berbagai sumber daya alam yang berada di lautan tersebut, sehingga banyak aktor-aktor Negara berusaha menjadikan lautan tersebut bagian legal dari wilayah mereka, dan adapula yang menentang aktor lain untuk menyatakan kepemilikan atas lautan tersebut. 2 pulau yang sering menghasilkan konflik di Laut China Selatan adalah pulau Paracel dan pulau Spartyl. Negara-negara seperti China, Filipina dan Vietnam merupakan beberapa Negara yang terus secara konstan mengalami konflik di daerah tersebut.

            China melalui kebijakan pemerintahnya yang radikal terus melakukan usaha dalam menguasai lautan tersebut, bahkan tidak jarang China melakukan latihan angkatan lautan militernya di daerah perairan tersebut. Sengketa ini terus berlanjut hingga saat ini, dimana berbagai Negara di Asia terus menerus menyatakan bahwa daerah laut tersebut merupakan milik mereka. Pencarian solusi terus sampai ini berlanjut, namun perlu dipahami bahwa China merupakan kekuatan yang sangat besar di Asia, baik dari segi hak veto yang Ia miliki di Dewan Keamanan PBB, sampai kepada pengaruh yang China miliki di Negara-negara ASEAN.

Sengketa teritorial di kawasan laut cina selatan khususnya sengketa atas kepemilikan kepulauan spartly dan kepulauan paracel mempunyai perjalanan yang panjang. Sejarah menunjukkan bahwa, penguasaan kepulauan ini telah melibatkan banyak negara diantaranya Inggris, Perancis, Jepang, RRC, Vietnam, yang kemudian melibatkan pula Malaysia, Brunei, Filipina dan Taiwan. Sengketa teritorial dan penguasaan kepulauan di laut cina selatan, diawali oleh tuntutan cina atas seluruh pulau-pulau di kawasan laut cina selatan yang mengacu pada catatan sejarah, penemuan situs, dokumen-dokumen kuno, peta-peta, dan penggunaan gugus-gugus pulau oleh nelayannya. Menurut Cina, sejak 2000 tahun yang lalu, laut cina selatan telah menjadi jalur pelayaran bagi mereka. Beijing menegaskan, yang pertama menemukan dan menduduki kepulauan spartly adalah Cina, di dukung bukti-bukti arkeologis Cina dari dinasti Han (206-220 SM). Namun Vietnam membantahnya dan menganggap kepulauan spartly dan paracel adalah bagian dari wilayah kedaulatannya. Vietnam menyebutkan kepulauan spartly dan paracel secara efektif didudukinya sejak abad ke 17 ketika kedua kepulauan itu tidak berada dalam penguasaan sesuatu negara.

Pada perkembangannya, Vietnam tidak mengakui wilayah kedaulatan Cina di kawasan tersebut, sehingga pada saat perang dunia II berakhir Vietnam selatan menduduki kepulauan paracel, termasuk beberapa gugus pulau di kepulauan spartly. Selain Vietnam selatan kepulauan spartly juga diduduki oleh Taiwan sejak perang dunia II dan filipina tahun 1971 sedangkan filipina menduduki kelompok gugus pulau di bagian timur kep. spartly yang disebut sebagai kelayaan, tahun 1978 menduduki lagi gugus pulau panata. Alasan Filipina menduduki kawasan tersebut karena kawasan itu merupakan tanah yang tidak sedang dimiliki oleh negara-negara manapun. Filipina juga menunjuk perjanjian perdamaian san fransisco 1951, yang antara lain menyatakan, Jepang telah melepas haknya terhadap kep. spartly, mengemukakan diserahkan kepada negara mana. Malaysia juga menduduki beberapa gugus pulau kep. spartly yang dinamai terumbu layang. Menurut Malaysia, langkah itu diambil berdasarkan peta batas landas kontinen Malaysia tahun 1979, yang mencakup sebagian dari kep. spartly.

Dua kelompok gugus pulau lain, juga diklaim Malaysia sebagai wilayahnya yaitu terumbu laksmana diduduki oleh Filipina dan Amboyna diduduki Vietnam. Sementara, Brunei Darussalam yang memperoleh kemerdekaan secara penuh dari Inggris 1 Januari 1984 kemudian juga ikut mengklaim wilayah di kepulauan spartly. Namun, Brunei hanya mengklaim perairaan dan bukan gugus pulau. Klaim tumpang tindih tersebut mengakibatkan adanya pendudukan terhadap seluruh wilayah kepulauan bagian selatan kawasan laut cina selatan. Sampai saat ini, negara yang aktif menduduki disekitar kawasan ini adalah Taiwan, Vietnam, Filipina dan Malaysia. Dengan kondisi seperti ini, masalah penyelesaian sengketa teritorial di laut cina selatan tampaknya semakin rumit dan membutuhkan mekanisme pengelolaan yang lebih berhati-hati agar tidak menimbulkan ekses-ekses instabilitas di kawasan.

Konflik senjata pertama kali terjadi di wilayah laut cina selatan pada tahun 1974 yaitu antara Cina dan Vietnam. Kemudian terjadi untuk kedua kalinya pada tahun 1988, dilatarbelakangi dengan makin intensifnya persaingan Cina-Vietnam di Indocina. Akibat perang yang terbuka antara angkatan laut China dan Vietnam ini, ada 70 korban di pihak militer Vietnam.[1] Dua aktor Negara yang sampai saat ini terus mengalami konflik di Laut China Selatan adalah China dan Vietnam. Walaupun tidak menghasilkan korban yang banyak seperti kejadian di tahun 1974, namun bisa dilihat bagaimana kejadian tersebut selalu membawa kawasan tersebut ke dalam daerah yang tidak pernah tenang, serta terus menerus mengancam ketenangan di kawasan tersebut. Saat ini kecuali Brunei, masing-masing pihak telah menentukan “land base” di antara gugusan pulau-pulau spartly sekaligus menempatkan tentaranya di kawasan itu secara tidak menentu dan tanpa pola yang jelas. Malaysia merupakan negara terakhir yang menempatkan pasukannya, pada akhir 1977 dan kini menduduki sejumlah sembilan pulau dari kelompok kepulauan spartly.

            Amerika Serikat tidak mendeklarasikan masalah kepemilikan wilayah tersebut, namun AS memiliki peran yang penting dalam kestabilan di daerah tersebut. Dianggap sebagai lautan internasional, Amerika Serikat secara rutin melaksanakan patroli di perairan tersebut. Pada Maret 2011, angkatan laut militer menangkap kapal Amerika Serikat yang melakukan patrol di lautan China Selatan ini.[2] Menanggapi berbagai pelatihan angkatan laut yang dilakukan oleh berbagai Negara yang menentang deklarasi China, China mengoperasikan kapal angkatan lautnya di perairan laut China Selatan, dengan alasan menjaga perairan China.

Penerapan nilai yang berbeda antara kedua pihak menjadi salah satu latar belakang mengapa konflik ini terus menerus terjadi. Cina di satu pihak berusaha meyakinkan dunia bahwa perairan tersebut secara historis merupakan bagian dari lautan Cina sejak 2000 tahun yang lalu. Laut Cina telah menjadi jalur perdagangan Cina pada waktu itu pada zaman Dinasti Han, Dinasti Sung, Dinasti Ming, dan Dinasti Ching.[3] Kehadiran berbagai hukum internasional yang mengatur masalah wilayah laut semua telah diabaikan oleh Cina itu sendiri, karena sejak mempublikasikan map historis yang telah digunakan sejak waktu yang sangat lama di Cina di tahun 1947, Cina tidak akan menyerah dalam sengketa lautan ini. Dunia internasional di lain pihak berusaha berargumentasi dengan berdasar pada UNCLOS (United Nations Convention of the Law of the Sea) tahun 1982. Bagian penting dari UNCLIOS ini adalah memberikan hak kepada setiap Negara untuk menjadikan lautan dengan radius 200 mil dari daratan sebagai EEZ (Exclusive Economic Zone). EEZ ini merupakan lautan yang diberikan hak untuk aktor Negara dieksploitasi dan digunakan untuk kepentingan perekonomian secara domestik Negara. Wilayah lautan diluar dari wilayah EEZ ini akan dianggap sebagai International Waters (Perairan Internasional) yang tidak boleh dieksploitasi oleh Negara. Vietnam, Taiwan, Filipina, Brunei, Malaysia dan AS merupakan beberap Negara yang terus menerus memaksa agar ada resolusi yang berdasarkan pada UNCLOS yang disebutkan diatas. Anggapan Cina yang menyatakan bahwa laut Cina Selatan merupakan perairan mereka, sangat sulit untuk mendapat dukungan. Sebab mereka deklarasikan memiliki perairan yang sangat berbatasan dengan wilayah Filipina dan Vietnam, sehingga melanggar UNCLOS.

Sengketa laut Cina Selatan dapat dengan mudah menggoyahkan hubungan dengan Negara-negara ASEAN tersebut. Negara-negara yang paling menentang kebijakan Cina ini semua merupakan bagian dari ASEAN (Malaysia, Vietnam, Filipina, Indonesia). Negara-negara ASEAN dengan ini sangat mudah untuk membuat konsensus, untuk menentang kebijakan yang dilakukan Cina. Demi keamanan, perlu tindakan yang tepat yang dilakukan Cina untuk mengurangi ketegangan di wilayah ini, demi kepentingan hubungan Cina dengan ASEAN, dan sebaliknya.

Deklarasi Bangkok 1967 telah menetapkan bahwa bidang ekonomi dan sosial budaya merupakan bidang-bidang penting ASEAN. Deklarasi Bangkok tidak secara eksplisit menyebut kerjasama politik dan keamanan. Namun demikian, sejak awal berdirinya ASEAN, kerjasama politik dan keamanan mendapat perhatian dan dinilai penting. Kerjasama politik dan keamanan terutama diarahkan untuk mengembangkan penyelesaian secara damai sengketa-sengketa regional, menciptakan dan memelihara kawasan yang damai dan stabil, serta mengupayakan koordinasi sikap politik dalam menghadapi berbagai masalah politik regional dan global. Dengan kata lain, Deklarasi Bangkok mengandung keinginan politik para pendiri ASEAN untuk hidup berdampingan secara damai dan mengadakan kerjasama regional. Pada prinsipnya kerjasama politik dan keamanan ASEAN mempunyai arah dalam menciptakan stabilitas dan perdamaian kawasan dengan bertumpu pada dinamika dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan serta sekaligus dapat membangun rasa saling percaya (confidence building) menuju suatu “masyarakat kepentingan keamanan bersama” di Asia Tenggara dan Asia Pasifik yang kemudian sehingga menumbuhkan pengharapan terciptanya sebuah lingkungan strategis yang diharapkan.

Berdasarkan tujuan-tujuan dasar organisasi tersebut, ASEAN berupaya untuk mengambil bagian dalam memecahkan persoalan konflik Laut Cina Selatan dengan upaya-upaya damai. Apalagi, ketegangan yang terjadi diantara negara-negara yang bersengketa sangat rawan konflik. Kondisi ini mencerminkan adanya dilema keamanan (security dilemma) sehingga mendorong lahirnya konsep yang lazim disebut sebagai security interdependence, yaitu bentuk usaha keamanan bersama untuk mengawasi masalah-masalah regional, yang menyangkut keamanan regional yang diakibatkan munculnya gangguan di kawasan Laut Cina Selatan.

Dalam memperoleh keamanan bersama yang komprehensif maka setidaknya dapat menjalankan konsep keamanan yang kooperatif di kawasan. Di antara negara-negara ASEAN misalnya, istilah Ketahanan Nasional dan Ketahan Regional menjadi suatu konsep kooperatif yang pada intinya bersifat inward looking yang telah lama mendasari hubungan antarnegara. Dengan demikian dalam usaha mewujudkan kerjasama keamanan tersebut harus dibarengi dengan semangat konstruktif dan penuh keterbukaan di antara negara-negara di kawasan baik itu dalam konteks ASEAN maupun Asia Pasifik. Inti semangat itu adalah mendahulukan konsultasi daripada konfrontasi, menentramkan daripada menangkal, transparansi daripada pengrahasiaan, pencegahaan daripada penanggulangan dan interdepedensi daripada unilateralisme.

Oleh karena itu, dalam mengatasi potensi konflik di Laut Cina Selatan, diharapkan nilai-nilai positif yang dapat dicapai ASEAN melalui pengelolaan keamanan bersama regional (regional common security) harus dipromosikan untuk menciptakan keamanan dan perdamaian berlandaskan kepentingan yang sama, sehingga semua negara kawasan, termasuk negara ekstra kawasan harus memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi dalam memberikan jaminan keamanan kawasan di samping adanya konvergensi kepentingan masing-masing. Hal ini penting karena pada dasarnya kawasan Laut Cina Selatan merupakan lahan potensial masa depan dan salah satu kunci penentu bagi lancarnya pertumbuhan ekonomi dan pembangunan nasional masing-masing negara kawasan. Selain itu, Laut Cina Selatan juga tidak dapat dijauhkan dari fungsinya sebagai safety belt dalam menghadapi ancaman, tantanganm hambatan dan gangguan khususnya bagi negara-negara dalam lingkaran Asia Tenggara dan Asia Pasifik. Pada titik inilah ASEAN melihat urgensitas Konflik Laut Cina Selatan sebagai masalah yang sangat penting.

Dengan berakhirnya perang dingin, ASEAN sebagai organisasi kawasan Asia Tenggara tidak dapat lagi melihat persolaan dan ancaman terbatas satu kawasan saja. Tetapi harus lebih dapat menangkap segala keadaan yang mengancam yang dapat datang dari manapun, termasuk dari kawasan yang lebuh luas, seperti Asia Pasifik. Perubahan sistem internasional yang menciptakan konsep-konsep keamanan baru tersebut melatarbelakangi ASEAN untuk mengambil bagian dalam penyelesaian konflik di Laut Cina Selatan, disamping beberapa pertimbangan dan kepentingan-kepentingan ASEAN lainnya. Signifikansi konflik Laut Cina Selatan bagi ASEAN, secara singkat dapat duraikan sebagai berikut:

1        Kepentingan ASEAN dalam menjaga stabilitas hubungan negara-negara anggotanya, khususnya yang terlibat langsung dalam konflik Laut Cina Selatan (Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Brunei Darusalam).

2        Laut Cina Selatan merupakan wilayah yang strategis dan sangat potensial untuk menjadi pangkalan militer dari negara-negara yang akan meluaskan pengaruhnya di Asia Tenggara. Kemungkinan tersebut merupakan ancaman yang harus diperhatikan ASEAN dalam mempertahankan keamanan regional.

3        Ketiga, masalah ekonomis. Laut Cina Selatan memiliki potensi besar baik dari sumber daya mineral, perikanan bahkan minyak dan gas bumi.

Dengan demikian, konflik Laut Cina Selatan juga merupakan wahana bagi ASEAN untuk mempertegas eksistensinya sebagai organisasi regional yang solid dan masih berfungsi sebagaimana mestinya. regionalisme ASEAN sangat penting dikembangkan menjadi satu kawasan yang lebih luas yaitu regionalisme Asia Pasifik, dimana masalah-masalah regional seperti sengketa Laut Cina Selatan tidak hanya melibatkan negara-negara ASEAN akan tetapi juga negara non-ASEAN seperti RRC dan Taiwan dan negara kawasan lainnya yang tidak terlibat langsung. Eksistensi ASEAN, dalam pembentukkannya dan pencapaian tujuannya, disandarkan pada inspirasi, komitmen politik dan keamanan regional. Ada empat keputusan organisasional yang dapat dijadikan landasan dan instrumen dalam pengelolaan potensi konflik laut Cina Selatan. Keempat keputusan organisasional tersebut yaitu:

1.      Deklarasi Kuala Lumpur 1971 tentang kawasan damai, bebas dan Netral (ZOPFAN).

2.      Traktat Persabanatan dan kerjasama di Asia Tenggara (TAC) yang dihasilkan oleh KTT ASEAN I 1976.

3.      Pembentukan ASEAN Regional Forum (ARF) dan pertemuan pertamanya di bangkok tahun 1994.

4.      KTT ASEAN V (1995) menghasilkan traktat mengenai kawasan Bebas Senjata Nuklir di Asia Tenggara (Treaty on South East Zone-Nuclear Free Zone – SEANWFZ).

ASEAN Regional Forum (ARF) merupakan forum dialog resmi antarpemerintah dan merupakan bagian dari upaya membangun saling percaya di kalangan negara-negara Asia Pasifik untuk membicarakan masalah-masalah keamanan regional secara lebih langsung dan terbuka sehingga ASEAN dapat tumbuh secara lebih kuat dan mandiri. ARF lahir sebagai implikasi logis dari berakhirnya sistem bipolar di Asia pasifik dan mengharuskan negara-negara Asia Pasifik mencari pendekatan-pendekatan baru atas masalah-masalah keamanan di kawasan. Pada saat yang sama dinamika kawasan di Asia Pasifik masih menyimpan beberapa ketidakpastian, dimana salah satunya berupa konflik-konflik teritorial khususnya konflik teritorial di Laut Cina Selatan.

Dengan demikian ARF merupakan forum multilateral pertama di Asia Pasifik untuk membahas isu-isu keamanan. Pembentukan lembaga ini merupakan sebuah langkah mendahului oleh negara-negara ASEAN, yang memberi arti sukses dan kemandirian pengelompokkan regional itu. Ini juga merupakan salah satu bukti keunggulan ASEAN dalam memanfaatkan momentum agenda keamanan kawasan. Misalnya keberhasilan ASEAN dalam melakukan dialog multilateral tentang masalah di Laut Cina Selatan. Keberhasilan tersebut merupakan upaya penting untuk mencegah pecahnya konflik antarnegara yang terlibat sengketa perbatasan di kawasan Asia pasifik. Dari uraian diatas nampak bahwa ARF memiliki peran yang signifikan dalam berbagai isu keamanan yangmenyimpan sejumlah konflik. Selain itu makna ARF menjadi semakin penting sebagai satu-satunya forum keamanan yang paling banyak diminati oleh negara-negara di kawasan Asia Pasifik. Sejak berdirinya, forum ini telah menyumbangkan berbagai program konkret dalam mengelola isu keamanan regional di Laut Cina Selatan.

Ada beberapa kemungkinan penyelesaian sengketa yang terjadi di Laut China Selatan ini. Namun mendasarkan sebuah perjanjian pada UNCLOS di tahun 1982, hanya akan mendapatkan respon penolakan oleh Negara China. Dibutuhkan sebuah mekanisme baru yang dapat oleh kedua pihak disetujui. Kemungkinan yang pertama adalah Perserikatan Bangsa-Bangsa yang harus turun tangan dalam melakukan patroli di lautan China Selatan. Patroli ini akan akan terdiri dari berbagai Negara yang telah disepakati dalam Majelis Umum/ Dewan Keamanan PBB. Patroli dan latihan angkatan laut yang dilakukan berbagai Negara harus segera dihentikan untuk beberapa waktu, hanya untuk menghilangkan ketegangan yang saat ini terus muncul apabila terjadi latihan militer di laut China Selatan.  Jika diihat dari sudut pandang hukum internasional atas kepulauan Spartly, maka kita bisa mengacu kepada hukum laut internasional PBB, yaitu UNCLOS (United Nations Convention on the Law of the Sea) 1982. Ada beberapa pasal yang terdapat dalam hukum UNCLOS yang berkaitan dengan klaim kepemilikan kepulauan Spartly, yaitu :

 1. Pasal 15 UNCLOS 1982 mengenai garis tengah dalam penetapan batas dua negara pantai, “Untuk menentukan garis tengah wilayah laut dua negara yang berhadapan atau bersebelahan, maka diukur dari jarak tengah dari masing-masing titik terdekat garis pantai masing-masing negara . . .”

2. Pasal 76 UNCLOS 1982 mengenai Landas Kontinen.“Batas terluar landas kontinen suatu negara pantai dinyatakan sampai kedalaman 200 mil laut atau di luar batas itu sampai kedalaman air yang memungkinkan dilakukannya eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam . . .”]

 3. Pasal 122 UNCLOS 1982 mengenai Laut Setengah Tertutup.“Laut Tertutup atau Setengah Tertutup yang berarti suatu daerah laut yang dikelilingi oleh dua atau lebih negara dan dihubungkan dengan laut lainnya atau samudera, oleh suatu alur laut yang sempit atau terdiri seluruhnya atau dari laut territorial dan Zona Ekonomi Eksklusif dua atau lebih negara pantai.”

 4. Pasal 289 UNCLOS 1982 mengenai penentuan penetapan batas wilayah

“Penetapan batas wilayah sebaiknya dengan melakukan perjanjian internasional yang disepakati negara-negara, dan penggunaan hak sejarah dapat digunakan asalkan tidak mendapat pertentangan dari negara lain . . .”

 5. Pasal 279, 280, 283, dan 287 UNCLOS 1982 mengenai penyelesaian sengketa.

Pasal-pasal tersebut diatas menjelaskan mengenai kewajiban dari setiap pihak yang bertikai untuk menyelesaikan sengketa dengan cara-cara yang damai.          Kedua adalah menyelesaikan kasus ini dengan bantuan ASEAN Regional Forum (ARF). Perubahan sistem internasional yang menciptakan konsep-konsep keamanan baru tersebut melatarbelakangi ASEAN untuk mengambil bagian dalam penyelesaian konflik di Laut Cina Selatan, disamping beberapa pertimbangan dan kepentingan-kepentingan ASEAN lainnya. Signifikansi konflik Laut Cina Selatan bagi ASEAN, secara singkat dapat duraikan sebagai berikut:
a) Kepentingan ASEAN dalam menjaga stabilitas hubungan negara-negara anggotanya, khususnya yang terlibat langsung dalam konflik Laut Cina Selatan (Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Brunei Darusalam). b) Laut Cina Selatan merupakan wilayah yang strategis dan sangat potensial untuk menjadi pangkalan militer dari negara-negara yang akan meluaskan pengaruhnya di Asia Tenggara. Kemungkinan tersebut merupakan ancaman yang harus diperhatikan ASEAN dalam mempertahankan keamanan regional. c) Ketiga, masalah ekonomis. Laut Cina Selatan memiliki potensi besar baik dari sumber daya mineral, perikanan bahkan minyak dan gas bumi. Ada empat keputusan organisasional yang dapat dijadikan landasan dan instrumen dalam pengelolaan potensi konflik laut Cina Selatan. Keempat keputusan organisasional tersebut yaitu:
a) Deklarasi Kuala Lumpour 1971 tentang kawasan damai, bebas dan Netral (ZOPFAN). b) Traktat Persahanatan dan kerjasama di Asia Tenggara (TAC) yang dihasilkan oleh KTT ASEAN I 1976.c) Pembentukan ASEAN Regional Forum (ARF) dan pertemuan pertamanya di bangkok tahun 1994.d) KTT ASEAN V (1995) menghasilkan traktat mengenai kawasan Bebas Senjata Nuklir di Asia Tenggara (Treaty on South East Zone-Nuclear Free Zone – SEANWFZ). Keberhasilan ASEAN dalam melakukan dialog multilateral tentang masalah di Laut Cina Selatan. Keberhasilan tersebut merupakan upaya penting untuk mencegah pecahnya konflik antarnegara yang terlibat sengketa perbatasan di kawasan Asia pasifik. Resolusi dari ARF nantinya juga bisa menjadi masukan untuk resolusi PBB di Majelis Utama dan Dewan Kemanan PBB untuk menyikapi masalah sengketa laut China Selatan ini.

                Kemungkinan solusi terakhir adalah meningkatkan hubungan bilateral dengan aktor yang terlibat, dalam artian China dengan Malaysia, Filipina, Vietnam, dan semua Negara yang memiliki kepentingan nasional dengan sengketa laut China Selatan. Disaat forum atau solusi multilateral tidak mampu menyelesaikan kasus, maka perlu penyelesaian kasus dalam lingkup yang lebih kecil terdahulu. Melalui hubungan bilateral, kedua Negara dapat mencari resolusi yang tepat.


[1] Who’s right in the South China Spat? http://news.bbc.co.uk/2/hi/asia-pacific/7941425.stm. Diakses tanggal 23 September 2011.

[2] The South China Sea. http://www.economist.com/node/21016161. Diakses tanggal 24 September 2011.

[3]Noor, S.M, Sengketa Internasional Kawasan Perairan Asia Timur, Makassar: Pustaka Pena Press Makassar, 2009, h. 210.


[1] Q & A: South China Dispute. http://www.bbc.co.uk/news/world-asia-pacific-13748349. Diakses tanggal 25 September 2011.

 

 

 

 

PERLAWANAN TERHADAP SISTEM INTERNASIONAL: PENGALAMAN KUBA DAN VENEZUELA

KUBA

Kondisi dan letak geografis Kuba sedikit banyak telah memberi pengaruh terhadap perkembangan sejarah. Pendudukan yang dilakukan Bangsa Spanyol juga menjadikan Kuba sebagai negara yang multikultur. Perekonomian Kuba awalnya berputar pada perkebunan kopi yang kemudian merambah pada tembakau yang mampu bertahan. Sehingga, kita mengenal bahwa cerutu Kuba adalah cerutu terbaik di dunia saat ini.

Sama seperti negara Amerika tropis lainnya, perkembangan ekonomi Kuba sangatlah tipikal yang ditandai dengan monoagrikultur, basis buruh, dan agrikultur yang berorientasi pada ekspor. Sehingga, perkembangan ekonomi sangatlah stagnant dan bahkan tidak dirasakan oleh masyarakat kelas bawah.

Pada tahun 1868-1878 terjadi ‘Perang 10 Tahun’ yang menjadi penanda kebangkitan gerakan nasionalis di Kuba[1]. Namun, Spanyol masih bisa menangkis gerakan kemerdekaan ini. Akan tetapi banyak elit Kuba yang tidak menyukai lagi keberadaan Spayol di Kuba. Sehingga mereka berpikir bahwa sudah saatnya arah perekonomian Kuba diubah. Sejak 1880 perekonomian Kuba didominasi oleh perdagangan dan investasi Amerika Serikat. Penduduk Kuba yang kaya banyak pro terhadap AS dan berhasil menyingkirkan Spayol.

Spanyol belum keluar sepenuhnya dari Kuba saat Jose Marti, seorang pejuang nasionalis, melakukan gerilya di pegunungan. Sebagai respon balasan, maka Spanyol mendirikan kamp-kamp konsentrasi untuk memusnahkan pemberontak-pemberontak. Ternyata, AS dengan sigap membantu Kuba dalam melawan Spanyol dengan alasan moral, mengamankan perdagangan mereka, agama, dan penilaian bahwa Spayol telah misrule.

Seakan menggantikan Spanyol, pendudukan militer AS dianggap sebagai ‘pencerahan’ dimana mereka membangun sekolah, jalanan, dan jaringan telegraf untuk menjaga Kuba tetap pada orbit AS. Di lain sisi, Kuba dibiarkan memilih konstitusi sendiri namun AS memaksa Kuba untuk tunduk pada ‘Platt Amendment’ yang memberikan hak kepada AS untuk melakukan intervensi terhadap politik domestik jika AS menilai ada kesalahan dalam kebijakan Kuba. Sehingga, Kuba menjadi wilayah perlindungan AS sampai tahun 1934.

Perkebunan tebu adalah salah satu produk Kuba yang sangat vital perannya. Namun, siklus penanaman tebu ternyata membawa dampak yang kurang baik terhadap buruh. Tebu hanya ditanam antara 5-25 tahun sekali dengan masa panen yang terlalu sering. Masalah yang dihadapi oleh buruh adalah ‘dead season’ dimana mereka tidak memiliki pekerjaan untuk digarap. Buruh, seperti kebanyakan di negara Latin lainnya, juga tidak memiliki uang untuk membeli tanah bahkan mereka tidak diberikan hak memiliki tanah jikapun mereka memiliki sedikit uang. Hal ini diperparah dengan posisi mereka sebagai buruh yang fokus pada perbaikan kondisi kerja dan kenaikan gaji, bukannya petani yang meminta hak pemilikan tanah.

Kontrol AS semakin dominan karena AS adalah konsumen gula terbesar di Kuba. Bahkan, AS adalah satu-satunya partner perdagangan gula Kuba. Sehingga, dominasi yang terjadi sangatlah besar. Pada tahun 1903, Kuba dan AS sepakat saling mengurangi tarif dagang mereka satu sama lain. Sampai tahun 1930 dimana terjadi krisis dunia, Kuba juga terkena dampak langsung karena partner abadi mereka menjadi korban krisis. Hal yang dilakukan oleh keduanya adalah melakukan penyesuaian tarif baru dan pada akhirnya hubungan kedua negara itu menjadi sangat erat.

Bisa dikatakan bahwa Kuba pada masa pemerintahan Presiden Machado adalah pemerintahan paling terkorup sepanjang sejarah negara republik[2]. Sifatnya yang sangat represif pada akhirnya memancing munculnya nasionalis-nasionalis Kuba. Bersamaan dengan krisis tahun 1930-an, tidak ada kebijakan yang dikeluarkan oleh Machado yang mempu membebaskan Kuba dari krisis.

Kemunculan oposisi yang berasal dari golongan mahasiswa, pemimpin-pemimpin buruh baik rural maupun urban, reformer kelas menengah, dan politisi yang terpinggirkan menjadikan Machado semakin represif dan seakan-akan AS pasif demi alasan demokratisasi. Tujuan yang dibawa oleh kelompok oposisi ini adalah ‘Kuba yang jujur’ dan ‘hanya Kuba, tidak ada AS’.

Pada tahun 1933, tampuk pemerintahan diambil alih oleh Sersan Fulgencio Batista dimana dia mengklaim bahwa pemerintahan baru adalah revolusi sosial baru. Tapi ternyata tidak. Batista tidak lebih dari pemerintah boneka AS karena kerjasama dengan AS justru semakin erat. Bahkan, Batista tidak segan memecat Grau, seorang pemimpin buruh yang dulunya bersama Batista memperjuangankan kemapanan sosial bersama. Hal ini dilakukan karena takut akan perkembangan paham kiri di Kuba. Selama pemerintahan Batista, banyak terjadi demonstrasi yang menginginkan Kuba terlepas dari orang-orang yang haus akan kekuasaan seperti Machado dan Batista. Demontrasi ini bisa dikatakan sebagai titik cerah karena munculnya kesadaran akan perlunya penggulingan kekuasaan.

a. Amerikanisasi dan Pra-Revolusioner Kuba

Intervensi, pendudukan, dan pemerintahan dari AS memperlihatkan bahwa politik Kuba adalah subordinat dari kepentingan-kepentingan AS. Tidak kurang bahwa hegemoni politik dan ekonomi, yang sulit didefinisikan, adalah pengaruh budaya AS di sepanjang penjuru pulau Kuba pada tahun 1950-an.

Bahasa Inggris adalah bahasa pertama di beberapa tempat domisili atau bisnis orang berkebangsaan AS. Hal-hal baru seperti gangsterisme, perjudian, dan prostitusi telah melebur di kehidupan sosial masyarakat Kuba. Belum lagi musik dan film yang berasal dari industry Hollywood yang sedikit banyak mempengaruhi budaya asli Kuba.

Bukan hanya pengaruh dalam budaya materil namun juga terhadap budaya nonmaterial dimana konsumerisme telah merasuk di kalangan elit Kuba. Mereka tidak segan untuk ke Miami dan New York hanya untuk berbelanja fashion di sana lalu memamerkan di Kuba apa saja yang telah mereka beli. Akhirnya, cara pakaian mereka berubah dan cara hidup mereka yang terlalu meniru Americans.

Ketika kelas elit bergelimang harta, kelas bawah harus berjuang melawan ketergantungan ekonomi yang membelit. Kemiskinan yang diderita membawa mereka pada pilihan untuk berontak dan berjuang. Kelas profesional dan kalangan menengah Kuba mengutuk AS yang dilambangkan oleh gangster, pelaut-pelaut yang kasar, turis, dan elit Kuba yang meniru fashion Amerika Utara dan sayangnya, terlihat sangat konyol

b. Kuba di Bawah Fidel Castro

Pada tanggal 2 Januari 1959, Castro mengambil alih pemerintahan  Kuba. Tujuh bulan kemudian, ia diangkat menjadi presiden. Tindakan pertama yang dilakukan oleh Castro adalah membersihkan pendukung Batista. Selain itu langkah-langkah yang diambilnya adalah dilaksanakannya distribusi tanah bagi keluarga yang belum memilikinya serta penghapusan pertanian sistem sewa, pemilikan tanah untuk orang asing diperketat. Pembagian tanah kepada rakyat merupakan janji Castro dan tentaranya, ketika masih melakukan perlawanan gerilya.

Di bidang ekonomi, pertumbuhan mencapai 5% dalam catatan tahun 1983. Namun, ada kegagalan dalam kebijakan ekonomi Castro pada akhir tahun 1960-an, yakni kegagalannya untuk menaikkan produksi gula dan akhirnya memporak-porandakan perekonomian negara. Uniknya Castro sebagai pemimpin berani mempublikasikan permintaan maaf di depan umum. Di sinilah letak kunci kekuasaan Fidel Castro, yaitu kemampuannya meyakinkan rakyat. Dalam bidang sosial pendidikan, perubahan yang cukup radikal dilakukan pemerintahan revolusioner di Kuba. Jalur utama pendidikan tidak lagi diintervensi Gereja Katolik. Dalam perkembangan era kekuasaan Castro dan pemerintahannya, Kuba mengalami berbagai kemajuan juga.

Namun sebagaimana negara-negara di Amerika Latin lainnya, Kuba juga memiliki problem sosial berkaitan dengan masalah tanah, pertanian, pengangguran, dan kesehatan. Kuba di bawah kepemimpinan Castro di bidang kesehatan juga mengalami kemajuan. Sejak saat itu kebijakan sosial menghasilkan buah yang cukup baik. Sistem kesehatan unggulan, seluruh masyarakat melek huruf, dan hubungan antar-ras agak baik juga. Distribusi kekayaan jauh lebih merata dibandingkan dengan, misalnya, negara tetangga Amerika Serikat.

Banyak pengamat kiri yang menyimak prestasi Kuba ini, pertumbuhan ekonomi yang lumayan, dinas-dinas sosial yang bagus, hubungan antar-ras yang tidak serasis banyak negeri lain dan menarik kesimpulan bahwa revolusi Kuba sudah membangun sebuah masyarakat sosialis yang bagus.

Namun kemajuan yang dialami oleh Kuba ini tidak serta merta diterima baik oleh negara lain, termasuk AS. Sikap AS terhadap pemerintah revolusioner yang baru segera berubah dari berhati-hati menjadi curiga hingga akhirnya menjadi frontal. Setelah castro menasionalisasi properti-properti yang dimiliki oleh AS, bersekutu dengan Partai Komunis dan bersahabat dengan Uni Soviet, AS memutuskan hubungan diplomatik dan ekonomi dengan Kuba dan memberlakukan embargo perdagangan dan perjalanan yang masih berlaku hingga kini.

Pada April 1961, AS melaksanakan Invasi Teluk Babi, sebuah usaha yang gagal untuk menyingkirkan Castro dari tampuk kekuasaan. Operasi-operasi berikutnya untuk menurunkan Castro gagal. Castro menjadi salah satu pemimpin di dunia yang berkuasa paling lama. Fulgencio Batista meninggal di Spanyol pada usia 72 tahun pada 6 Agustus 1973. Pada akhir Juni 2006, Fidel Castro yang bermasalah dengan kesehatannya secara sementara mengalihkan kekuasaannya kepada adiknya, Raul. Fidel Castro secara resmi baru mundur dari jabatannya pada Februari 2008.

Memulai kepimpinannya di Kuba, Raul Castro mengumumkan serangkaian langkah reformasi. Jumlah pegawai negeri akan dikurangi secara drastis. Tiang penyangga sistem ekonomi birokratis di Kuba sekarang mulai retak. Bisa diperkirakan, bahwa pada saat langkah-langkah pembaruan ini mulai diterapkan, rakyat Kuba akan menuntut ruang gerak yang lebih besar lagi bagi sektor swasta. Saat ini, negara masih menguasai 90 persen perekonomian. Rencana perampingan birokrasi diumumkan tidak lama setelah Kuba membebaskan 52 tahanan politik. Bagi Raul Castro, langkah-langkah ini adalah indikasi bahwa rezim di Kuba masih kuat. Tapi pada kenyataannya, posisi pemerintah makin lama makin lemah.

VENEZUELA

Setelah keruntuhan Uni Soviet oleh Amerika Serikat pada perang dingin, AS muncul sebagai kekuatan baru dan kemudian menjadi sebuah Negara adidaya dan menyebarkan paham liberalime yang ia miliki. AS kemuadian menerapkan paham neoliberalisme ke Negara-negara berkembang. Neoliberalisme ini pada awalnya dianggap akan membantu Negara-negara berkembang tersebut dalam membangun Negara namun pada kenyataannya sistem ini hanya memberikan membawa penderitaan. Produk neoliberalisme yang hadir sebagai solusi kemajuan suatu Negara seperti IMF, WTO dan World, ternyata hanya tidak berjalan sesuai dengan semestinya. Salah satunya adalah Venezuela.

Bantuan luar negeri yang mengalir di Negara-negara berkembang ini, bukan bantuan tanpa pamrih. Dengan bantuan yang diberikan modal asing bebas mengalir dan eksploitasi sumber daya alam pun dengan mudah dilakukan sehingga keuntungan terbesar berada di Negara pemilik modal, dan pada akhirnya Negara berkembang seperti Venezuela akan terikat oleh utang luar negeri yang hanya akan membawa sebuah penderitaan, karena kesusahan untuk membayar utang luar negeri dan asing yang bebas menguasai sumber daya alamnya. Ini merupakan bentuk dari ketidak berhasilannya sistem neoliberalisme yang diterapkan.

Venezuela adalah salah satu negara yang telah menjadi lahan uji coba neoliberalisme oleh negara-negara kapitalis besar. melalui organisasi-organisasi jebolan amerika seperti IMF, WB, WTO didukung dengan sistem pemerintahan yang korup di bawah Rezim Carlos Andres Perez telah berhasil melambungkan inflasi venezuela sebesar 80 persen, pengangguran mencapai 14%, kemiskinan meningkat hingga 65% dan jumlah penduduk dalam taraf miskin meningkat 84%. Kebijakan pemerintah dalam menurunkan upah riil sebesar 40% juga menyebabkan kemerosotan ketersediaan tenaga kerja di bidang pertanian sebesar 90%.[3] Meskipun kaya akan minyak namun, dibawah pemerintahan yang pro terhadap sistem neolib, membuat minyak Venezueala dikuasai oleh pemodal-pemodal asing Chevron Corps; Royal Dutch Shell, Repsol, dan Exxon.

Kondisi perekonomian yang semakin memburuk menjadi dasar kuat akan perlawanan yang dilakukan Hugo Chavez, seorang mantan letnan kolonel militer, yang pergerakannya didasarkan pada filosofi dan ideologi dari Simon Bolivar, untuk melakukan perlawanan terhadap sistem neolibealisme. Diawali dengan kudeta milter 1992 namun gagal, Chavez melakukan perjuangan secara demokratik dengan memobilisasi rakyat dalam pandangan revolusioner. Terpilihnya Chavez sebagai presiden pada tahun 1998, menandai sebuah momen penting terjadinya transformasi politik paling dramatis dalam sejarah bangsa Venezuela.

Sejumlah kebijakan-kebijakan radikal dikeluarkan sebagai upaya dalam meruntuhkan praktik-praktik neolib di venezuela antara lain yaitu melakukan amandemen terhadap konstitusi 1961 melalui referendum. Referendum berlangsung pada tanggal 19 April 1999 dan termanifestasikan pada dua pertanyaan. Pertanyaan pertama mengenai keputusan rakyat terhadap convoking konstitusi dan pertanyaan kedua apakah rakyat menyetujui prosedur yang ditetapkan oleh presiden. Sebanyak 92 persen dari rakyat memilih ‘ya’ terhadap pembentukan convoking konstitusional dan 86 persen menyetujui prosedur yang ditetapkan oleh Presiden. Setelahnya kebijakan perbaikan akan kondisi perekonomian, kesehatan, dan pendidikan di Venezuela berlangsung. Penguasaan sumber ekonomi secara oligarkhis mulai dihapuskan, kemudian dikembalikan kepada rakyat melalui otoritas negara.

Sosialisme muncul sebagasi salah satu ideology yang menentang neoliberalisme. Ideology ini dianggap sebagai jalan yang tepat oleh Hugo chaves sebagai bentuk perlawanan terhadap imperialisme. Melalui kekuasaan legitimasinya, Chaves menasionalisasi aset-aset dan sumber daya ekonomi(minyak) dari pemilik modal, kemudian menggunakan aset-aset tersebut untuk membiayai program-progam sosial dan publik terutama masalah kesehatan, perumahan, pendidikan, dan pelayanan-pelayanan publik lainnya. Dan dengan keuntungan penjualan minyak dan serta peningkatan pajak perusahaan tersebut, pemerintah Venezuela kemudian mampu memberikan kredit tanpa bunga kepada kaum tani yang tidak memiliki tanah; juga bagi kaum perempuan melalui Bank Pembangunan Perempuan; biaya kesehatan dan pendidikan gratis; kenaikan upah kesekian kalinya sejak Chavez berkuasa sebesar 30%, perumahan gratis, dan seterusnya.

Dibawah pemerintahan Hugo Chavez petumbuhan ekonomi venezuela berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Komisi Ekonomi Untuk Amerika Latin Dan Karibia (ECLAC), diketahui bahwa kemiskinan di Venezuela telah mengalami penurunan dari 48,6% pada tahun 2002 menjadi 27,6% pada tahun 2008. Selain itu, ECLAC juga menemukan bahwa Venezuela merupakan negara dengan tingkat ketidakseimbangan distribusi pendapatannya pada tahun 2010 adalah paling kecil di Amerika Latin. Di bidang kesehatan, sistem kesehatan publik dijalankan langsung di Barrio  dengan bantuan dokter Kuba. Pusat pelayanan kesehatan gratis untuk rakyat Venezuela sudah meningkat dari 4.000 menjadi 13.000. Selama periode 2003 sampai 2010 terdapat sekitar 432 juta kunjungan dari rakyat ke klinik-klinik yang melayani kesehatan gratis. Sementara itu, di bidang pendidikan, laporan UNESCO pada tahun 2010 menunjukkan bahwa tingkat partisipasi pendidikan tinggi di Venezuela adalah 83%, dan saat ini menempati posisi ke-5 di dunia dan ke-2 di Amerika Latin setelah Cuba dalam hal pengembangan kebudayaan.[4] Pemerintah, melalui kontitusi juga menetapkan bahwa semua bank swasta di Venezuela diwajibkan menyediakan setidaknya 10% kreditnya untuk mendanai proyek-proyek pemerintah. Bank-bank swasta yang tidak memenuhi perintah konstitusi maka akan segera dinasionaliasasi oleh negara. Bank-bank swasta besar di venezuela pada umumnya seluruhnya berada di bawah kendali Banco Bilbao Vizcaya Argentaria yang berpusat di Spanyol.

Sosialis berkembang pesat di Venezuela. Sosialisme ini merujuk pada Revolusi Bolivarian yang berdasarkan pada  semangat solidaritas dan kerjasama yang dianggap oleh Hugo Chavez sebagai pembangunan. Ini membuka gerak solidaritas hubungan antar manusia dan kelompok. Revolusi Bolivarian ini mengedepankan pembangunan kesatuan ekonomi baru yang dibiayai Negara yang berkebalikan dengan model kapitalis.  Selain itu, Revolusi Bolivarian juga bergaung di arena internasional. Dan telah banyak tindakan-tindakan Hugo Chavez yang menantang hegemoni AS di Venezuela. Kesenjangan ekonomi dan pengerukan sumber daya alam dan manusia oleh modal asing telah mendorong rakyat menciptakan gerakan revolusioner dan merebut suatu pemerintahan yang digunakan untuk menciptakan tatanan sosialis.

Dalam menjalankan politik luar negerinya yang anti-amerikanisme Presiden Hugo Chavez menggariskan politik luar negeri dengan prinsip independensi Venezuela dan melawan campurtangan AS dan partisipasi dalam pembentukan dunia yang berdasar multipolar yaitu pendekatan dengan Eropa. Chavez telah menawarkan minyak pemanas murah kepada warga Eropa berpenghasilan rendah untuk membantu mereka melewatkan musim dingin. Chavez menyampaikan tawaran itu dalam pidato kepada lebih dari seribu aktivis sayap-kiri di Wina.

Selain itu, dalam rangka terciptanya dunia yang multipolar inilah Hugo Chavez mendorong terbentuknya komunitas Amerika Latin dan menganjurkan perlawanan terhadap neo-liberalisme. Gerakan sosialisme di Amerika latin ini dikonotasikan sebagai semangat melawan dominasi AS. AS ingin menjadikan Amerika Latin sebagai salah satu wilayah strategis dari politik ekonomi pasar bebas AS, tapi mendapat tantangan keras Amerika Latin dengan pembentukan Pasar Umum Amerika Latin (Mercado Comun del Sur atau MERCOSUR). Secara ke dalam, negara-negara Amerika Latin juga melakukan perjanjian bilateral untuk melindungi invasi atau dominasi AS dalam bidang perdagangan dan jasa. Tidak kalah menarik pula, neososialisme Amerika Latin bersifat pragmatis, bukan ideologis. Berbeda dengan sosialisme atau komunisme di China, Vietnam, dan Korea Utara yang menjadi ideologi tertutup, sosialisme di Amerika Latin identik dengan kerakyatan.

 Revolusi Republik Bolivarian Venezuela adalah inspirasi bagi kekuatan rakyat di mana pun di muka bumi. Venezuela adalah inspirasi. Revolusi Bolivarian sebuah kemenangan sekaligus pembuktian sosialisme adalah keniscayaan. Ia kini menjadi simbol masyarakat sosialis abad ke-21. Maka, mereka yang meyakini sosialisme sebagai sistem kehidupan sosial, perlu membela negara mana pun yang sedang berjalan di atas kemenangan revolusi rakyat.

 Chavez yang menyadari akan perlunya meningkatkan solidaritas bagi negara-negara radikal di kawasan Amerika Latin kemudian membentuk ALBA pada tahun 2004 lalu. Negara pembentuk ALBA meliputi: Saint Vincent-Grenadines, Antigua- Barbuda, Dominika, Nikaragua, Kuba, Bolivia, Ekuador dan Venezuela. Proposal terbaru yang dikeluarkan oleh Venezuela yaitu zona ekonomi bersama yang anti-neoliberal.. hal ini memperhitungkan akan kondisi global saat ini: krisis kapitalisme. Dengan demikian diperlukan arsitektur baru, yang memungkinkan ekonomi Amerika Latin bisa lebih aktraktif.  Yakni melalui kebijakan Sistem Tunggal Pembayaran Kompensasi Regional (SUCRE), dan pembentukan Bank ALBA.[5]


[1] Thomas E. Skidmore, Modern Latin America, 2001, Oxford University Press: New York

[2] Ibid

[3]Nurani Soyomukti.(n.d). Revolusi Bolivarian hugo chavez dan. Diakses dari http://id.shvoong.com/books/dictionary/2091058-revolusi-bolivarian-hugo-chavez-dan/ tanggal 19 april 2012

[4] Are de peskim. 2011. Revolusi Bolivarian dan capaian penegakkan ham di venezuela. Diakses dari http://www.berdikarionline.com/opini/20111128/revolusi-bolivarian-dan-capaian-penegakan-ham-di-venezuela.html tanggal 19 April 2012

[5] Negara-negara Alba Tinggalkan model neoliberalisme. 2012. Diakses dari http://www.amperanews.com/negara-negara-alba-tinggalkan-model-neoliberalisme  tanggal 19 April 2012

Arah Kebijakan Politik Luar Negeri Uni Eropa Terhadap Negara Mediterania dan Timur Tengah

Mediterania dan Timur Tengah terlihat sangat berbeda dengan sisi Atlantis. Kedua wilayah ini menjadi representasi wilayah sebelah selatan dari Eropa dan sangat berbeda dengan Amerika Tengah dan Utara. Sebenarnya, Uni Eropa selalu mengkampanyekan kawasan Mediterania dan Timur tengah yang penuh dengan perdamaian, kesejahteraan, dan stabil dimana hal itu dilakukan dengan cara: manajemen migrasi yang baik, pengejaran tujuan-tujuan komersil, perang dengan kejahatan terror, dan mengamankan suplai energy. Uni Eropa juga sebagai actor non negara juga sedikit banyak member pengaruh terhadap pembuatan kebijakan dalam kedua kawasan tersebut yang tidak lain dari perluasan kebijakan yang datang dari Uni Eropa itu sendiri.

Beberapa decade selanjutnya, Uni Eropa terjebak dalam retorikanya sendiri dimana Uni Eropa bisa dikatakan tidak mampu mengakomodasi negara-negara yang ingin masuk menjadi anggota dalam Uni Eropa itu sendiri. Akibatnya, banyak kebijakan yang diambil untuk kawasan ini ditandai dengan karakteristik Eropa yang mencampurkan antara integrasi dan kebijakan luar negeri.

  1. Keanggotaan Turki dalam Uni Eropa

Kasus yang paling menonjol adalah keanggotaan Turki yang sampai saat ini masih ditunda oleh Uni Eropa. Walaupun pengalaman sejarah membuktikan bahwa Turki adalah daerah yang sangat vital baik bagi Amerika Serikat, Eropa, dan Rusia tapi Turki tetap ditahan status keanggotaannya di Uni Eropa sejak satu decade silam. Kebijakan ‘Uni Eropa-nisasi’ yang selalu didengungkan oleh Uni Eropa menjadi momok sendiri bagi Uni Eropa itu sendiri. Bagaimana tidak, jika Turki yang ingin masuk dalam keanggotaan Uni Eropa sampai saat ini masih belum jelas. Uni Eropa-nisasi Turki menjadi bagian penting dalam kebijakan luar negeri Uni Eropa yang tertuang dalam adopsi dan implementasi seluruh hukum Uni Eropa.

Sejarah membuktikan bahwa Turki memiliki hubungan yang lumayan dekat dengan Uni Eropa yang dibuktikan dengan consensus antara Turki dan Uni Eropa dalam integrasi ekonomi. Satu-satunya alasan dimana Uni Eropa sampai saat ini masih tidak memperbolehkan Turki adalah kestabilan yang harus dipenuhi belum maksimal atau memenuhi standar yang telah ditentukan. Ada tiga factor yang bisa menjadi bahan analisis antara Turki dan Uni Eropa. Pertama dan paling penting adalah kapabilitas Uni Eropa dan relevansi secara spesifik dengan kerangka kerja Uni Eropa beserta semua instrument yang ada di dalamnya. Di sini, Turki ingin mengubah posisi dari partner kerjasama menjadi sebuah bagian dalam Uni Eropa. Hal ini dibuktikan pada tahun 2001 ketika Turki mengamandemen perudang-undangannya sebanyak 31 pasal. Sehingga, titik balik yang paling kentara adalah ketika Parlemen Turki menyetujui beberapa harmonisasi legal formal seperti pelarangan hukuman mati, hak untuk mengajar dan menyebarkan berita tidak hanya dalam bahasa Turki, kebebasan berbicara dan berkumpul, dan pengakuan terhadap agama minoritas. Beberapa poin yang dilakukan oleh Turki memperlihatkan bahwa Turki dengan seriusnya ingin menjadi bagian dari Uni Eropa atau dengan kata lain Uni Eropa berhasil mempengaruhi kebijakan domestic Turki.

Kedua adalah determinasi dari dampak Uni Eropa-nisasi Turki terhadap kepentingan-kepentingan anggota lainnya dan akhirnya mempengaruhi proses penyatuan baik itu dari teknis maupun secara objektif. Maksudnya, banyak sekali kepentingan yang bermain dalam status keanggotaan Turki di sini. Jerman, Perancis dan Belanda berargumen bahwa kondisi ekonomi Turki akan membawa kebangkrutan bagi bank-bank Uni Eropa. Sedangkan Cyprus dan Yunani menganggap permasalahan wilayah persengketaan mereka dengan Turki akan membawa konflik itu ke dalam Uni Eropa dimana Uni Eropa tidak menginginkan ada ancaman terhadap integrasi yang telah mereka bangun. Kekhawatiran-kekhawatiran politik inilah yang telah mencemari proses penyatuan Turki ke dalam Uni Eropa.

Ketiga, Turki sendiri yang menjadi unit analisis dalam determinasi Uni Eropa-nisasi Turki. Momentum reformasi yang dilakukan oleh Turki sejak keinginan mnjadi anggota Uni Eropa sangat total dilaksanakan bahkan dengan perombakan banyak pasal konstitusi dasar mereka. Turki melakukan transformasi politik agar menjadi standar Uni Eropa namun perebutan kekuasaan masih kental terasa dan hasil outcomenya belum bisa dipastikan. Sehingga, keanggotaannyapun masih berada di ambang ketidak pastian.

  1. Konflik Palestina-Israel

Kasus lain adalah Israel yang menduduki Palestina. Dalam hal ini Uni Eropa bertindak berdasarkan dua pilar. Pilar pertama adalah mengamankan Israel dan Palestina dari hak untuk menentukan nasib sendiri. Uni Eropa secara sejarah telah mendukung posisi negara Israel dimana mereka mengakui hak Israel untuk memiliki wilayah dan melakukan hubungan-hubungan kenegaraan. Sedangkan terhadap Palestina, Uni Eropa telah menghentikan dukungannya sejak tahun 1980 yang dituangkan dalam Deklarasi Venice. Namun seiring berjalannya waktu, Uni Eropa mengubah posisinya menjadi lebih netral yang menginginkan perdamaian bagi kedua negara untuk hidup berdampingan bersama dan sejak saat itu, tahun 2000, maka arah kebijakan Uni Eropa berpusat pada proses perdamaian kedua negara tersebut.

Pilar kedua adalah pentingnya untuk menghargai hak asasi, prinsip demokrasi, dan hukum internasional. Kebanyakan deklarasi Uni Eropa mengenai konflik telah memposisikan Palestina sebagai teroris yang mencederai hukum mengenai kekerasan dan bahkan hukum internasional. Sedangkan Israel dianggap telah melanggar Konvensi Geneva Keempat yang menduduki wilayah negara de facto. Namun sayangnya selama masa-masa Oslo, Uni Eropa menjadi diam dan tidak menunjukkan kepedulian. Akan tetapi sejak pendudukan Gaza oleh Israel dan pemisahan jalur Gaza dengan Tepi Barat, Uni Eropa menjadi lebih peka dan menunjukkan beberapa tindakan walau hanya berbatas pada pembuatan deklarasi mengecam tindakan kedua negara yang melakukan kekerasan terhadap warga sipil.

Poin penting yang ditekankan oleh Uni Eropa dalam penyelesaian konflik keduanya adalah diplomasi, pembangunan karakter, hubungan kontraktual. Melalui OPT, Uni Eropa berusaha mendamaikan kedua negara. Walaupun telah terjadi konflik terbuka antara dua negara ini, namun Uni Eropa masih menganggap jalan diplomasi adalah jalan terbaik yang bisa ditempuh oleh kedua negara.

Bantuan kedua yang dilakukan oleh Uni Eropa selain diplomasi adalah pemberian asistensi ekonomi terhadap Palestina disertai dana bantuan yang nilainya memang banyak. Pertanyaan yang muncul adalah bagaimana bantuan ini diserahkan tanpa ada kepentingan Uni Eropa yang ada dibalik ini. Namun, diakui bahwa bantuan ekonomi yang diberikan oleh Uni Eropa sangat bermanfaat bagi Palestina. Banyak hal lain yang dilakukan oleh Uni Eropa untuk membantu penanganan konflik kedua negara ini. Diantaranya membentuk EUCOPPS, EUBAM, dan melakukan pembangunan kapasitas di Palestina. Saya menilai pembangunan kapasitas ini melalui bantuan teknis adalah semacam jalur masuk pengaruh yang akan ditanamkan oleh Uni Eropa terhadap Palestina.

Dalam proses evolusi konflik Israel dan Palestina, Uni Eropa bukanlah actor utama melainkan hanya actor pembantu. Namun, peran yang dimainkan oleh Uni Eropa cukup besar. Dalam tahun-tahun Oslo, Uni Eropa memberi bantuan dan dukungan terhadap PA dan proses perdamaian tanpa memberi perhatian yang banyak terhadap tindakan-tindakan yang diambil oleh PA serta Israel yang dinilai telah melanggar hak-hak asasi manusia dan hukum internasional telah member perpanjangan pada grip-grip OPT.

Pengaruh yang telah diberikan oleh Uni Eropa terhadap perkembangan konflik yang dialami oleh Palestina dan Israel sedikit banyak lebih condong ke pemberian bantuan terhadap Palestina dan pengecaman terhadap Israel. Uni Eropa menilai bahwa sebenarnya, kedua negara inilah yang berada di daftar teratas kerjasama kontraktual yang dilakukan oleh Uni Eropa walaupun hal ini sebenarnya menurut saya tidak terlalu benar adanya.

Hubungan antara Uni Eropa dan Israel berada dalam ekskalasi krisis namun hubungan Israel dengan Amerika Serikat telah membawa Israel pada posisi tawarnya di dunia internasional yang lumayan bagus dibandingkan dengan Palestina yang tidak di-back up oleh negara besar manapun. Palestina menyambut baik bantuan Uni Eropa yang juga memperlihatkan bias dukungan Amerika Serikat terhadap Israel. Walaupun demikian, Palestina dan Israel tidak serta merta ingin menjadi bagian dari Uni Eropa.

  1. Konflik Iran-Iraq

Perang Teluk adalah momentum besar bagi Uni Eropa untuk masuk ke dalam ekskalasi hubungan kedua negara tersebut. Pasca Perang Teluk ini sendiri, embargo ekonomi yang dilakukan terhadap Iraq telah membawa dampak yang cukup signifikan selanjutnya. Hubungan Uni Eropa dengan Iraq berakhir. Uni Eropa membekukan asset financial dan suspensasi terhadap semua hubungan perdagangan kecuali suplai makanan dan obat-obatan untuk bantuan kemanusiaan. Sejalan dengan resolusi yang dikeluarkan oleh Dewan Keamanan PBB, Uni Eropa menjatuhkan sanksi terhadap Iraq dengan kondisi akan mengembalikan hubungan baik keduanya apabila Iraq bersedia memenuhi poin-poin resolusi tersebut.

Dalam tubuh Uni Eropa sendiri, banyak pertentangan mengenai hal ini. Misalnya saja untuk invasi ke Iraq, Jerman dan Perancis lebih memilih member bantuan kemanusiaan yang bersifat lebih manusiawi. Sedangkan Inggris, Italia, dan Spanyol memenangkan suara untuk agresi militer yang dibantu juga oleh Amerika Serikat. Pada akhirnya, Uni Eropa mau tidak mau menjalani pilihan mayoritas.

Seiring berjalannya waktu, Iran yang dulunya dibela oleh Uni Eropa sekarang berbanding terbalik perkembangan statusnya. Justru Uni Eropa-lah yang gencar melakukakan embargo ekonomi akibat pengembangan nuklir yang dilakukan oleh Uni Eropa itu. Sehingga, pola kebijakan luar negeri yang dulunya pro Iran sekarang malah kontra Iran. Akibatnya, hubungan Iran dan Uni Eropa semakin memburuk sampai saat ini.

Tulisan ini merupakan review dari buku yang berjudul European Foreign Policy: Does Still Matter Chapter 6 Europe, the Mediterranean, and the Middle East A Story of Concentric Circles oleh Nathalie Tocci and Benedetta Voltolini